POLITIK HUKUM$type=carousel

Pemerhati Anak Retno Listyarti Ingatkan Orangtua Untuk Waspada Terhadap Potensi Bahaya Lato Lato

Jakarta, kompasindonesianews.com - Viral di media social tentang seorang anak  berinisial AN kelas 2 SD di Kabupaten Kubu Raya, Kalimantan ...

Jakarta, kompasindonesianews.com - Viral di media social tentang seorang anak  berinisial AN kelas 2 SD di Kabupaten Kubu Raya, Kalimantan Barat, mengalami luka pada mata akibat bermain Lato lato bersama kawan-kawannya.

Saat sedang dimainkan dengan kencang, Lato lato yang saling beradu itu pecah dan serpihannya mengenai mata AN.

Ia saat itu bermain lato-lato di rumah temannya. AN kemudian pulang ke rumah dalam keadaan mata sudah merah.

Setelah ditanya ayahnya, AN mengatakan lato-lato pecah dan serpihannya mengenai matanya. Ia pun langsung dibawa ke rumah sakit. Ayah AN pun menegaskan anaknya tidak mengalami kebutaan, matanya hanya kabur karena efek operasi mengambil serpihan lato-lato.

Permainan Tradisional Yang Sedang Trend

Sebenarnya Lato-lato pernah populer juga di Amerika. Lato-lato disebut Clankers. Namun karena permainan ini memakan korban, sehingga pada tahun 1970-an permainan ini dilarang oleh pemerintah setempat.

Kala itu bahannya menggunakan material kaca sehingga ketika pecah, pecahannya menyebar sehingga berpotensi melukai banyak orang di sekitar selain pemainnya sendiri.

Sedangkan di Indonesia, Lato Lato menggunakan material kayu dan plastik sehingga lebih aman dibandingkan kaca, namun potensi pecah akibat dibentur benturkan tentulah masih mungkin terjadi. 

Kini, Lato-lato dianggap permainan tradisional di Indonesia. Karena pernah tren di era 1990-an dan menjadi ikonik di berbagai daerah di tanah air.

Permainan Lato-lato saat ini menjadi trend di kalangan anak-anak, bahkan juga hampir di semua usia.

Bahkan ada perlombaan bermain Lato Lato di Kabupaten Sidoardjo yang diikuti ratusan anak dengan hadiah bagi pemenang berupa 1 ekor kambing. Pemenangnya mampu memainkan Lato Lato tanpa henti selama 2 jam. 

Lato-lato yang membenturkan dua bola keras ini, memang bisa menjadi alternatif bagi anak-anak untuk sejenak meninggalkan gadget.

Lato-lato terdiri dari dua bandul plastik yang diproduksi dengan warna beragam, bahkan dengan bahan pembuatan berbeda pula.

Keasyikan memainkan Lato-lato adalah ketika berhasil membenturkan dua bandulnya dalam posisi seimbang secara berulang-ulang, hingga menimbulkan efek gerakan seimbang serta bunyi beraturan.

Di situlah kepuasannya. Semakin lama seorang anak bisa memainkan Lato-lato, maka ia semakin bangga dan menjadi candu, sehingga ingin terus memainkan. 

Dampak Positif  Lato Lato

(1) Lato-lato bisa mengalihkan dan mengurangi dampak kecanduan gawai yang saat ini banyak dialami oleh anak-anak. 

(2) Permainan lato-lato bisa menstimulus kemampuan motorik anak. meningkatkan fungsi koordinasi antara kemampuan kognitif dan motorik. Fungsi koordinasi antara kognitif dan motorik halus di tangan anak ini terjadi ketika anak berusaha memainkan lato-lato hingga menimbulkan bunyi etek-etek. 

(3) Melatih anak untuk fokus dan konsentrasi

(4) Melatih anak menjaga keseimbangan 

(5) Berpotensi memunculkan sikap kompetitif atau mendorong anak untuk mencapai target untuk berjuang sampai bisa memenangkan momen itu.

(6) Permainan Lato Lato juga dapat menjadi healing secara sederhana. Karena permainan ini mampu membuat anak-anak yang memainkannya tertawa, merasakan senang, dengan harga yang murah dan terjangkau.

Dampak  Negatif  Lato Lato

Retno mengingatkan bahwa ada potensi bahaya dari permainan Lato Lato, yaitu  jika permainan lato-lato dilakukan oleh anak di usia yang kurang tepat atau meskipun di usia yang tepat tapi dilakukan secara berlebihan, sehingga bisa menimbulkan pembengkakan pada tangan. 

Retno menambahkan bahwa, permainan Lato-lato bisa menimbulkan bahaya jika bolanya pecah, maka akan berpotensi kuat menimbulkan cidera pada anak, karena sepihannya bisa mengenai wajah dan mata seperti terjadi di Kota Baru. 

"Dan jika talinya putus, maka bolanya bisa membentur tubuh atau benda lain di sekitarnya," terang Retno.

“Lato Lato juga bisa dipukulkan ke sesama teman bermain jika saat bermain terjadi perselisihan”, pungkas Retno Listyarti, Pemerhati Anak. 

Rekomendasi Retno Listyarti

(1) Menghimbau agar permainan Lato-lato dimainkan ditempat yang tepat, pada usia anak yang tepat, dan dengan pendampingan orang tua untuk keselamatan anak itu sendiri

(2) Mendorong batas usia anak bermain Lato Lato, yaitu minimal 8 tahun, Karena anak usia 8 tahun ke atas telah memiliki kemampuan kognitif untuk menangkap rules (aturan) saat bermain lato-lato, baik dilakukan secara sendiri maupun bersama temannya. 

(3) Mendorong para orangtua memiliki aturan main Lato Lato agar anak tidak kelelahan fisiknya, terutama bagian tangan dan kaki. 

(4) Mendorong para orangtua memastikan Lato lato yang dimainkan anaknya berbahan aman dan tak mudah pecah meski dibenturkan berkali-kali, agar anak-anak terhindar dari serpihan Lato Lato ketika pecah dan berpotensi mengenai wajah terutama mata. 

(5) Mendorong para orangtua juga memastikan tali Lato Lato kuat dan tidak mudah putus, karena ketika talinya putus saat dimainkan akan berpotensi mengenai benda atau manusia di sekitar anak yang sedang bermain. 

By: Retno Listyarti (Pemerhati Anak/Child Expert)
Publish: lala
Name

AGAMA,9,ARTIKEL,8,BERITA ARTIS,26,BERITA DAERAH,602,Berita Duka,7,Berita Media Sosial,7,BISNIS,1,EKONOMI,36,FAKTA DAN UNIK,1,FASHION,1,GAYA HIDUP,2,Giat Vaksin,18,HEALTH,1,HIBURAN,1,INFORMASI,5,Informasi Covid,6,INFORMASI CUACA,4,INTERNATIONAL,9,JAKARTA NEWS,1,KASUS,2,KASUS NARKOBA,2,KESEHATAN,2,KESEHATAN GIZI,1,KESEHATAN TUBUH,5,KESEHATAN WAJAH,3,KRIMINAL,64,KULINER,4,Laporan Anggaran,1,MEDIA SOSIAL,4,NASIONAL,98,Olahraga,19,PARTAI POLITIK,11,PENDIDIKAN,22,PERAWATAN TUBUH,1,PERISTIWA,10,POLITIK HUKUM,90,PPKM,1,Sosial,77,SOSIAL BUDAYA,38,TEHNOLOGI,3,Tni,2,TNI-POLRI,376,TV LIVE,1,UNIK,2,VIRAL,11,WISATA,11,
ltr
item
KOMPAS INDONESIA NEWS: Pemerhati Anak Retno Listyarti Ingatkan Orangtua Untuk Waspada Terhadap Potensi Bahaya Lato Lato
Pemerhati Anak Retno Listyarti Ingatkan Orangtua Untuk Waspada Terhadap Potensi Bahaya Lato Lato
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEinsWBbZzdQV5FjWM3yfMCoQrqKGd-wVdi4EzmC_yJNLBvtmdiyyhrYxXHYwnMgT04kZ8nVhCEulkIffzyK_dq4XNtO2-X2Val41EkCX4wHGVUAn-ixflvjtx4VWDg56JFGAtH6UlQheJfIJimwa6HzJPGNm0_Np_SSDUPAEFS34-eBOB5U32jE4TCd/s320/Retno-Listyarti.png
https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEinsWBbZzdQV5FjWM3yfMCoQrqKGd-wVdi4EzmC_yJNLBvtmdiyyhrYxXHYwnMgT04kZ8nVhCEulkIffzyK_dq4XNtO2-X2Val41EkCX4wHGVUAn-ixflvjtx4VWDg56JFGAtH6UlQheJfIJimwa6HzJPGNm0_Np_SSDUPAEFS34-eBOB5U32jE4TCd/s72-c/Retno-Listyarti.png
KOMPAS INDONESIA NEWS
https://www.kompasindonesianews.com/2023/01/pemerhati-anak-retno-listyarti-ingatkan.html
https://www.kompasindonesianews.com/
https://www.kompasindonesianews.com/
https://www.kompasindonesianews.com/2023/01/pemerhati-anak-retno-listyarti-ingatkan.html
true
7722724876337709072
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy